Metode Pengajaran Bahasa Inggris : Communicative Language Teaching ( CLT )

Metode Pengajaran Bahasa Inggris : Communicative Language Teaching ( CLT )

Posted on

Metode Pengajaran Bahasa Inggris : Communicative Language Teaching ( CLT )

Berbeda dengan jumlah yang telah ditulis dalam Communicative Language Teaching literatur tentang dimensi komunikatif bahasa, sedikit yang telah ditulis tentang teori belajar. Baik Brumfit dan Johnson (1979) atau Littlewood (1981), misalnya, menawarkan setiap pembahasan teori belajar. Elemen dari teori belajar yang mendasarinya dapat dilihat dalam beberapa praktek CLT, namun. Salah satu unsur tersebut dapat digambarkan sebagai prinsip komunikasi: Kegiatan yang melibatkan komunikasi real mempromosikan belajar. Unsur kedua adalah prinsip tugas: Aktivitas di mana bahasa digunakan untuk melaksanakan tugas-tugas bermakna mempromosikan belajar (Johnson 1982). Unsur ketiga adalah prinsip kebermaknaan: Bahasa yang berarti bagi pelajar mendukung proses pembelajaran. Kegiatan belajar yang akibatnya dipilih sesuai dengan seberapa baik mereka terlibat pelajar di bermakna dan otentik penggunaan bahasa (bukan praktek hanya mekanik pola bahasa). Prinsip-prinsip ini, kami sarankan, dapat disimpulkan dari praktek CLT (misalnya, kecil-kayu 1981; Johnson 1982). Mereka mengatasi kondisi yang diperlukan untuk mempromosikan pembelajaran bahasa kedua, daripada proses akuisisi bahasa.

Metode Pengajaran Bahasa Inggris : Communicative Language Teaching ( CLT )

Account baru lebih dari Communicative Language Teaching, bagaimanapun, telah berusaha untuk menggambarkan teori dari proses pembelajaran bahasa yang kompatibel dengan pendekatan komunikatif. Savignon (1983) survei akuisisi bahasa kedua penelitian sebagai sumber teori belajar dan menganggap peran linguistik, sosial, kognitif, dan variabel individu dalam akuisisi bahasa. Teori lain (misalnya, Stephen Krashen, yang tidak terkait langsung dengan Communicative Language Teaching) telah mengembangkan teori disebut sebagai kompatibel dengan prinsip-prinsip CLT. Krashen melihat akuisisi sebagai proses dasar yang terlibat dalam mengembangkan kemampuan bahasa dan membedakan proses ini dari belajar. Akuisisi mengacu pada pengembangan sadar dari sistem bahasa target sebagai hasil dari menggunakan bahasa untuk komunikasi real. Belajar adalah representasi sadar pengetahuan tata bahasa yang telah dihasilkan dari instruksi, dan tidak dapat menyebabkan akuisisi. Ini adalah sistem yang diperoleh bahwa kita memanggil untuk membuat ucapan selama penggunaan bahasa spontan. Sistem belajar dapat berfungsi hanya sebagai monitor dari output dari sistem yang diperoleh. Krashen dan teori akuisisi bahasa kedua lainnya biasanya menekankan bahwa pembelajaran bahasa terjadi melalui menggunakan bahasa komunikatif, bukan melalui kemampuan bahasa berlatih.

Johnson (1984) dan Littlewood (1984) mempertimbangkan teori belajar alternatif yang mereka juga lihat sebagai kompatibel dengan CLT-model keterampilan-learning pembelajaran. Menurut teori ini, akuisisi kompetensi komunikatif dalam bahasa adalah contoh pengembangan keterampilan. Ini melibatkan kedua kognitif dan aspek perilaku:

Aspek kognitif melibatkan internalisasi rencana untuk menciptakan perilaku yang sesuai. Untuk penggunaan bahasa, rencana ini berasal terutama dari sistem bahasa – mereka termasuk aturan tata bahasa, tata cara memilih kosa kata, dan konvensi sosial yang mengatur bicara. Aspek perilaku melibatkan otomatisasi rencana ini sehingga mereka dapat dikonversi menjadi kinerja fasih dalam real time. Hal ini terjadi terutama melalui praktek dalam mengkonversi rencana ke kinerja. (Littlewood 1984: 74)

Teori ini sehingga mendorong penekanan pada praktek sebagai cara untuk mengembangkan keterampilan komunikatif.

Tujuan Communcative Language Learning

Piepho (1981) membahas tingkat berikut tujuan dalam pendekatan komunikatif:

  1. integratif dan tingkat konten (bahasa sebagai alat ekspresi)
  1. tingkat linguistik dan instrumental (bahasa sebagai sistem semiotik dan obyek belajar);
  1. tingkat afektif hubungan interpersonal dan perilaku (bahasa sebagai alat untuk mengekspresikan nilai-nilai dan penilaian tentang diri sendiri dan orang lain);
  1. tingkat kebutuhan belajar individu (pembelajaran remedial berdasarkan analisis kesalahan);
  1. tingkat pendidikan umum tujuan ekstra-linguistik (pembelajaran bahasa dalam kurikulum sekolah).

(Piepho 1981: 8)

Ini diusulkan sebagai tujuan umum, berlaku untuk setiap situasi mengajar. Tujuan khusus untuk CLT tidak dapat didefinisikan melampaui tingkat spesifikasi, karena pendekatan seperti itu mengasumsikan bahwa pengajaran bahasa akan mencerminkan kebutuhan khusus peserta didik sasaran. Kebutuhan ini mungkin dalam domain membaca, menulis, mendengar, atau berbicara, yang masing-masing dapat didekati dari perspektif komunikatif. Kurikulum atau tujuan instruksional untuk kursus tertentu akan mencerminkan aspek-aspek tertentu dari kompetensi komunikatif sesuai dengan tingkat kemampuan peserta didik dan kebutuhan komunikatif.

Silabus Dalam Metode CLT

Diskusi sifat silabus telah sentral dalam Communicative Language Teaching. Kita telah melihat bahwa salah satu model silabus pertama yang diusulkan digambarkan sebagai silabus nosional (Wilkins 1976), yang ditentukan kategori semantik-gramatikal (misalnya, frekuensi, gerak, lokasi) dan kategori fungsi komunikatif peserta didik perlu mengungkapkan. Dewan Eropa diperluas dan dikembangkan ini menjadi sebuah silabus yang mencakup deskripsi dari tujuan bahasa asing kursus untuk orang dewasa Eropa, situasi di mana mereka mungkin biasanya harus menggunakan bahasa asing (misalnya, perjalanan, bisnis), topik mereka mungkin perlu berbicara tentang (misalnya, identifikasi pribadi, pendidikan, belanja), fungsi yang mereka butuhkan bahasa (misalnya, menggambarkan sesuatu, meminta informasi, mengungkapkan kesepakatan dan ketidaksepakatan), pengertian memanfaatkan dalam komunikasi (misalnya, waktu, frekuensi, durasi), serta kosa kata dan tata bahasa yang dibutuhkan. Hasilnya diterbitkan sebagai Threshold Tingkat English (van Ek dan Alexander 1980) dan merupakan upaya untuk menentukan apa yang diperlukan agar dapat mencapai tingkat yang wajar dari kemampuan komunikatif dalam bahasa asing, termasuk barang-barang bahasa diperlukan untuk mewujudkan ini “ambang batas.”

Jenis Kegiatan Belajar Dan Mengajar Dalam Metode CLT

Berbagai jenis dan kegiatan yang sesuai dengan pendekatan komunikatif latihan terbatas, asalkan latihan seperti memungkinkan peserta didik untuk mencapai tujuan komunikatif dari kurikulum, terlibat peserta didik dalam komunikasi, dan memerlukan penggunaan proses komunikatif seperti berbagi informasi, negosiasi makna , dan interaksi. Kegiatan kelas sering dirancang untuk fokus pada menyelesaikan tugas-tugas yang dimediasi melalui bahasa atau melibatkan negosiasi informasi dan berbagi informasi.

Peran Siswa Dalam Metode CLT

Penekanan di Communicative Language Teaching pada proses komunikasi, bukan penguasaan bahasa.

Peran Guru Dalam Metode CLT

Beberapa peran yang diasumsikan untuk guru di Communicative Language Teaching, pentingnya peran tertentu yang ditentukan oleh pandangan CLT diadopsi. Breen dan Candlin menggambarkan peran guru dalam istilah berikut:

Guru memiliki dua peran utama: peran pertama adalah untuk memfasilitasi proses komunikasi antara semua peserta di kelas, dan antara peserta ini dan berbagai kegiatan dan teks. Peran kedua adalah untuk bertindak sebagai peserta independen dalam kelompok belajar-mengajar. Peran terakhir ini erat terkait dengan tujuan dari peran pertama dan muncul dari itu. Peran ini menyiratkan satu set peran sekunder untuk guru; pertama, sebagai penyelenggara sumber daya dan sebagai sumber daya sendiri, kedua sebagai panduan dalam prosedur kelas dan kegiatan …. Peran ketiga bagi guru adalah bahwa peneliti dan pelajar, dengan banyak memberikan kontribusi dalam hal pengetahuan yang tepat dan kemampuan, pengalaman aktual dan diamati sifat pembelajaran dan kapasitas organisasi. (1980: 99)

Kesimpulan

Communicative Language Teaching  dianggap terbaik sebagai pendekatan daripada metode. Jadi meskipun tingkat yang wajar dari konsistensi teoritis dapat dilihat pada tingkat bahasa dan teori belajar, di tingkat desain dan prosedur ada ruang yang lebih besar untuk interpretasi individu dan variasi daripada kebanyakan metode izin. Bisa jadi salah satu versi di antara berbagai usulan untuk model silabus, jenis olahraga, dan kegiatan kelas dapat memperoleh persetujuan yang lebih luas di masa depan, memberikan Komunikatif Pengajaran Bahasa status yang sama dengan metode pengajaran lainnya. Di sisi lain, interpretasi yang berbeda mungkin menyebabkan subkelompok homogen.

Communicative Language Teaching muncul pada saat mengajar bahasa Inggris siap untuk pergeseran paradigma. Pengajaran Bahasa Situasional tidak lagi dirasakan mencerminkan metodologi yang tepat untuk tujuh puluhan dan seterusnya. CLT mengimbau mereka yang mencari pendekatan yang lebih humanistik untuk mengajar, di mana proses interaktif komunikasi diterima prioritas. Adopsi dan implementasi pendekatan komunikatif cepat juga mengakibatkan dari kenyataan bahwa itu cepat diasumsikan status ortodoksi di kalangan pengajaran bahasa Inggris, menerima sanksi dan dukungan terkemuka Inggris diterapkan ahli bahasa, ahli bahasa, penerbit, serta lembaga-lembaga, seperti sebagai British Council (Richards 1985).

Sekarang bahwa gelombang awal antusiasme telah berlalu, namun, beberapa klaim dari CLT sedang melihat lebih kritis (Swan 1985). Penerapan pendekatan komunikatif menimbulkan isu-isu penting untuk pelatihan guru, pengembangan bahan, dan pengujian dan evaluasi. Pertanyaan yang telah dibesarkan termasuk apakah pendekatan komunikatif dapat diterapkan di semua tingkatan dalam program bahasa, apakah itu sama-sama cocok untuk ESL dan EFL situasi, apakah itu membutuhkan silabus berbasis grammar yang ada ditinggalkan atau hanya direvisi, bagaimana seperti Pendekatan dapat dievaluasi, bagaimana yang cocok itu adalah untuk guru non-pribumi, dan bagaimana hal itu dapat diterapkan dalam situasi di mana siswa harus terus mengambil tes berbasis tata bahasa. Jenis-jenis pertanyaan pasti akan membutuhkan perhatian jika gerakan komunikatif dalam pengajaran bahasa terus mendapatkan momentum di masa depan.

Comments

comments